Lima Hal Yang Kita Pelajari dari GP F1 Emilia Romagna 2021

  • Whatsapp


Lima Hal Yang Kita Pelajari dari GP F1 Emilia Romagna 2021
dpatop – 18 April 2021, Italy, Imola: CORRECTS IDENTY OF DRIVERS OF PHOTO 99-253913 !!! Motorsport: Formula 1 World Championship, Grand Prix of Emilia-Romagna, Race. George Russell of Great Britain of the Williams Racing team stands by the race car of Valtteri Bottas of Finland of the Mercedes-AMG Petronas F1 team, still in the smoking car, after a crash. Both drivers were uninjured in the crash at the Tamburello corner. Photo: Hasan Bratic/dpa (Photo by Hasan Bratic/picture alliance via Getty Images)

Grand Prix F1 Emilia Romagna adalah festival Formula 1 yang penuh aksi dengan tabrakan, kontroversi, dan kondisi yang berubah-ubah.

Jika Grand Prix Bahrain menawarkan tonik yang sempurna untuk bulan-bulan musim dingin yang lambat, dilanjutkan Imola meningkatkan aksi menjadi 11.

Max Verstappen membalas melawan Lewis Hamilton, juara bertahan melakukan kesalahan langka dan kemudian ada insiden Valtteri Bottas-George Russell.

Itu semua terjadi di Imola, jadi tanpa ragu-ragu, berikut adalah lima hal yang kami pelajari dari cracker di perlombaan.

Verstappen versus Hamilton bukanlah satu-satunya

Jika masih ada keraguan tentang kredensial gelar Red Bull dan Max Verstappen, grand prix ini mengistirahatkan mereka.

Setelah melakukan kesalahan pada upaya terakhirnya di kualifikasi, Verstappen didorong kembali ke baris kedua oleh rekan setimnya Sergio Perez tetapi setelah dua corner, dan satu gerakan yang sangat berani melawan Hamilton, pembalap asal Belanda itu memimpin.

Bahkan sebelum perjalanan Hamilton melalui gravel pada lap 31, Verstappen tampaknya mampu mengontrol dengan nyaman, dengan selisih kemenangan 22 detik dari pembalap Inggris itu menggarisbawahi penampilannya.

Dengan satu kemenangan masing-masing setelah dua balapan, kami menunggu untuk melihat bab tiga apa yang ada di Portugal.

Balapan untuk kursi kedua Mercedes mencapai titik didih

Lewis Hamilton, Valtteri Bottas, dan George Russell semua diketahui habis kontraknya pada akhir musim ini.

Tentu akan menjadi kejutan jika Hamilton tidak menandatangani kontrak baru untuk tahun 2022, sehingga membuat Bottas dan Russell tampaknya bersaing langsung untuk kursi kedua.

Mengingat perbedaan GOAL.MY.ID Mercedes Bottas dan Russell’s Williams, keduanya jarang – jika pernah – berjuang untuk posisi, tetapi saat pembalap Finlandia itu berjuang di Imola, Russell mulai bergerak.

Sementara masing-masing pembalap menyalahkan yang lain atas tabrakan yang diakibatkannya, FIA hanya menyatakannya sebagai insiden balap.

Kepala tim Mercedes Toto Wolff sama sekali tidak senang dengan situasi tersebut dan, meskipun menyalahkan Russell ketika ditanyai oleh media, kemungkinan kedua pembalap akan menerima pembicaraan keras dari Austria.

McLaren dan Ferrari adalah rival lama yang baru

McLaren dan Ferrari adalah dua tim tersukses dalam sejarah F1, tetapi dalam beberapa tahun terakhir, kedua tim telah mengalami kesulitan masing-masing.

Terakhir kali mencicipi kesuksesan adalah 2008, dengan Ferrari mengklaim mahkota konstruktor dan Hamilton sebagai juara pembalap untuk McLaren.

Alih-alih berjuang untuk menang, pasangan itu sekarang tampaknya memimpin ‘pertarungan untuk ketiga’ tahun ini, dengan Mercedes dan Red Bull berjuang untuk gelar.

Dalam dua balapan sejauh ini, Lando Norris memimpin empat pembalap, dengan podium Imola-nya memungkinkan McLaren unggul tipis tujuh poin atas Scuderia.

Sama seperti perebutan gelar itu sendiri, pertarungan ini bisa berlangsung jauh.

Track Limit bukanlah lelucon

Setelah GP Bahrain dan penerapan peraturan batas lintasan yang dipertanyakan, direktur balap FIA Michael Masi mengeluarkan arahan yang jelas kepada tim menjelang akhir pekan.

Instruksi ini diubah pada Sabtu pagi untuk memberikan ruang tambahan untuk kesalahan di tikungan sembilan, Piratella, tetapi klarifikasi tetap jelas dan tidak ada keluhan ketika Norris dicabut dari waktu yang akan membuatnya memenuhi kualifikasi ketiga.

Tindakan cepat FIA untuk mengatasi masalah batas lintasan disambut baik tetapi tekanan harus dijaga pada badan pengatur untuk memastikan standar tetap tinggi di GP Portugal dan di semua acara mendatang.

AlphaTauri eror  membuat kehilangan poin… lagi!

AlphaTauri mencuri berita utama dalam pengujian pramusim, menetapkan waktu tercepat kedua di belakang Red Bull Verstappen tetapi dua balapan pembuka tahun ini gagal mendapatkan hadiah yang diharapkan tim.

Di Bahrain, Pierre Gasly merusak balapannya dengan melakukan kontak awal dengan McLaren dari Daniel Ricciardo dan mencetak gol ke-17 dengan Yuki Tsunoda pulih dari kualifikasi yang buruk untuk finis kesembilan.

Di Imola, Tusunoda kehilangan poin setelah berputar ke kerikil dan Gasly mengalami rasa sakit lebih awal setelah dinding pit AlphaTauri bergetar untuk mengganti ban basah pembalap Prancis itu meski kehilangan delapan detik per lap ke mereka di perantara.

Alhasil, AlphaTauri hanya mengumpulkan delapan poin dari dua balapan dan duduk di urutan kelima dalam klasemen, 26 poin di belakang urutan keempat Ferrari. Mereka tahu mereka bisa berbuat lebih baik



Source by [author_name]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.