Kesimpulan Dari F1 Grand Prix Portugal

  • Whatsapp

Kesimpulan Dari F1 Grand Prix Portugal

Trio akrab melangkah ke podium di Portimao saat Sir Lewis Hamilton memperpanjang keunggulan Kejuaraan Dunia atas Max Verstappen.

Berikut adalah kesimpulan kami dari Grand Prix Portugal yang lancar namun menarik di mana Mercedes dan Red Bull sekali lagi mengalahkan sisanya.

Max harus tetap berpegang pada batas

Mercedes dan Red Bull sama-sama menyamai pukulan jab musim ini dan di Portimao, sang Juara Dunia-lah yang melakukan pukulan menghitung dalam pertarungan 23 ronde yang dijadwalkan untuk mendapatkan supremasi.

Valtteri Bottas dan Hamilton mengunci barisan depan dan dalam balapan, seperti biasanya, pembalap Inggris itu yang menguasai rekan setimnya dengan mengklaim kemenangan karir No 97, dengan pembalap Finlandia itu tidak dapat menawarkan banyak alasan setelahnya.

Masih sedikit yang bisa dipilih GOAL.MY.ID Mercedes dan Red Bull dalam hal kecepatan dan sementara grand prix ini sepertinya tidak akan bertahan terlalu lama dalam ingatan siapa pun, hal itu mengangkat masalah area di mana Verstappen harus meningkat jika dia ingin melakukan pertarungan yang tepat. perlombaan gelar tahun ini.

Tiga kali musim ini, pembalap asal Belanda itu menganggap bahwa melampaui batas trek itu mahal. Tidak pernah lebih, tentu saja, daripada ketika dia harus mengembalikan keunggulan balapan ke Hamilton di Bahrain setelah melebar saat mengeksekusi gerakan tersebut.

Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W11.
12.07.2020. Formula 1 World Championship, Rd 2, Steiermark Grand Prix, Spielberg, Austria, Race Day.
Photo credit should read: XPB/Press Association Images.

Itu juga merugikan posisi terdepan pembalap Red Bull di Portugal karena waktu tercepatnya di Q3 dihapus, dan hal yang sama terjadi – meskipun di tikungan yang berbeda – ketika dia mencoba mengantongi satu poin untuk lap tercepat balapan.

Ini adalah margin kecil, tentu saja, tetapi berdampak besar. Seandainya Verstappen melakukan langkah hukum di Bahrain, jika ia memulai dengan pole position di Portugal, jika ia mencetak lap tercepat alih-alih Valtteri Bottas, klasemen mungkin terlihat sangat berbeda.

Ya, kita tahu pepatah lama, jika bibi saya memiliki sesuatu yang pasti dia akan menjadi paman saya, dll.

Tetapi meskipun tidak ada yang menyukainya, masalah batas trek tidak akan hilang, dan sudah terlalu menonjol tahun ini.

Ini adalah sesuatu yang Max perlu pahami secepatnya sebelum terlalu banyak poin berharga hilang.

Merchandise Red Bull tersedia untuk dibeli sekarang melalui toko resmi Formula 1

Alpine mulai mendakigunung

Mungkin ada kesan bahwa itu adalah trek khusus, tapi sejauh ini penampilan terbaik Alpine sejauh ini.

Dan pembalap yang paling diuntungkan adalah Esteban Ocon, yang lebih kuat dari Fernando Alonso sepanjang akhir pekan hingga beberapa lap terakhir balapan ketika dia hampir tertangkap untuk P7 oleh rekan setim veterannya.

Ocon telah lolos ke enam besar, tujuh tempat lebih tinggi dari Alonso, dan Alpine akan senang untuk pergi dengan 10 poin yang memberikan penghitungan mereka untuk kampanye tampilan yang lebih terhormat.

Selain itu, pembalap Prancis, yang bermain sebagai pemain kedua setelah Daniel Ricciardo tahun lalu, tidak digantikan oleh mantan Juara Dunia dua kali itu sejauh ini – meskipun Alonso yakin akan menjadi lebih kompetitif karena dia terbiasa dengan mobil itu.

Itu adalah langkah berani Renault untuk mengubah hierarki mereka begitu mencolok selama musim dingin, dengan duo Davide Brivio dan Marcin Budkowski – memegang area tanggung jawab terpisah – mengambil alih dari tokoh utama tim hukum, Cyril Abiteboul.

Tanda tanya muncul, apakah pengaturan itu akan berhasil, tetapi jika Portimao mewakili kemajuan Alpine maka mereka sedang dalam perjalanan kembali – meskipun tampaknya masih jauh dari McLaren dan Ferrari, yang terlihat sebagai pesaing paling jelas untuk posisi ketiga di Kejuaraan Konstruktor.

Alonso pasti akan terinspirasi untuk balapan rumahnya minggu depan, begitu pula Ocon yang keluarga ayahnya adalah orang Spanyol, dan perjalanan ke Barcelona akan memberi tahu kita lebih banyak tentang di mana posisi Alpine.

Apakah Kimi semakin tidak menentu?

Kami tidak akan pernah menyarankan Kimi Raikkonen sudah melewati masanya- kami akan senang melihatnya di F1 selamanya, jika memungkinkan.

Tapi ada tanda-tanda bahwa pembalap Finlandia yang populer itu sekarang mulai terlihat seperti pembalap yang mendekati akhir garis setelah rekor 332 grand prix dimulai.

Tentu saja, gagasan seperti itu tidak akan pernah muncul di Grand Prix Portugal tahun lalu. Saat itulah Kimi membuat 10 tempat hanya dalam waktu satu lap di sirkuit yang licin, memiliki kepercayaan diri pada Alfa Romeo-nya untuk melewati satu demi satu saingan yang berjingkat-jingkat.

Tapi kali ini, pada titik yang sama di mana dia telah bekerja keras dari tanggal 16 menjadi keenam di bulan Oktober, dia keluar. Sayap depan patah setelah bagian belakang mobil rekan setimnya Antonio Giovinazzi terpotong membuat Raikkonen hanya bisa parkir di dekat pembatas di Tikungan 1, membawa keluar Safety Car dengan puing-puing berserakan di pit lurus.

Setelah itu, Kimi mengaku itu salahnya. Dia harus mengubah pengaturan di setirnya, perhatiannya teralihkan, “dan kemudian saya menabraknya, jadi jelas sekali kesalahan saya”.

Kimi juga memiliki kesalahan dalam kualifikasi saat ia melebar di kedua lap terbangnya di Q2, membuatnya berada di urutan ke-15 di grid.

Setiap pembalap membuat kesalahan, tentu saja. Di Imola, hampir seluruh lapangan melakukannya. Tetapi tampaknya Kimi mungkin semakin sering hari-hari ini – dan pada usia 41, itu memang benar-benar diharapkan.

Max mungkin tidak menyukainya, tapi ada tempat untuk Portimao

Verstappen lebih mengacu pada permukaan trek daripada tata letak, tapi dia berharap F1 tidak akan kembali ke Portimao.

Namun, ini seharusnya tidak menjadi tempat yang dikesampingkan tanpa batas waktu ketika pandemi kesehatan telah cukup mereda untuk jadwal penuh yang ditetapkan pada awal setiap tahun.

Ini menawarkan banyak – undulasi, peluang menyalip, kondisi variabel karena lokasinya. Sebagian besar driver tampak menikmatinya sebagai sebuah pengalaman.

Kami tidak mengatakan Grand Prix Portugal harus ada di kalender setiap tahun – terutama karena sekarang ada lebih dari cukup tempat di seluruh dunia yang mengantri untuk menjadi tuan rumah balapan Formula 1.

Tapi, karena itu, derajat rotasi mungkin akan dibangun ke dalam penjadwalan di masa depan, dengan mungkin, katakanlah, setengah lusin sirkuit menggelar grand prix setiap tahun.

Bahkan jika Verstappen tidak akan menerimanya, Portimao terlihat layak untuk menyesuaikan dengan hal itu.



Source by [author_name]

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *