Di Mana Mereka? Starting XI Laga Terakhir Phil Foden Bersama Man City U-23

  • Whatsapp
Libero.id


“Tidak disangka ternyata Phil Foden pernah setim dengan pemain AC Milan Brahim Diaz.”

GOAL.MY.ID – Di usia yang masih sangat muda, Phil Foden sudah mengalami kemajuan karier luar biasa. Dalam tiga musim terakhir, Pep Guardiola memberi kesempatan pemuda asal Inggris itu jam terbang yang cukup signifikan.

Lahir di Stockport, Greater Manchester, Foden adalah pendukung masa kecil Man City. Dia bergabung dengan klub pada usia empat tahun dan menandatangani beasiswa di akademi pada Juli 2016. Dia dididik secara pribadi di St Bede’s College, dengan biaya sekolah ditanggung oleh Man City.

Pada 6 Desember 2016, Guardiola memasukkan Foden ke dalam skuad pertandingan penyisihan grup Liga Champions melawan Glasgow Celtic. Dia adalah pemain pengganti yang tidak digunakan dalam hasil imbang 1-1 di kandang.

Foden melakukan debut di Man City pada 21 November 2017 dalam pertandingan Liga Champions melawan Feyenoord. Dia masuk pada menit 75 untuk Yaya Toure. dia menjadi pemain Inggris termuda keempat yang tampil di Liga Champions (17 tahun 177 hari).

Pada 6 Desember 2017, Foden memecahkan rekor yang sebelumnya dipegang oleh Josh McEachran untuk menjadi pemain Inggris termuda, pada usia 17 tahun 192 hari, untuk memulai pertandingan Liga Champions. Dia melakukannya dalam kekalahan 1-2 dari Shakhtar Donetsk.

Dia melakukan debut Liga Premier sebagai pemain pengganti dalam kemenangan 4-1 melawan Tottenham Hotspur pada 16 Desember 2017. Foden muncul di lapangan pada menit 83 untuk menggantikan Ilkay Guendogan.

Dengan bermain di skuad utama, Foden resmi meninggalkan tim junior Man City. Pertandingan terakhirnya bersama Man City U-23 terjadi pada Mei 2018 saat melawan Tottenham U-23. Saat itu dia berusia 21 tahun dan mencetak satu gol serta menyumbang dua assist dalam kemenangan 5-0.

Berikut ini kabar terbaru starting line-up Man City U-23 di pertandingan terakhir Foden:

GK: Arijanet Muric

Harapan tinggi saat Arijanet Muric bergabung dengan Nottingham Forest dengan status pinjaman untuk musim 2019/2020. Tapi, penjaga gawang Kosovo itu dengan cepat tidak disukai di klub Championship. Muric jarang bercampur dengan pemain lain dan ketahuan menggunakan teleponnya saat jeda pertandingan.

Masa peminjaman berikutnya bersama Girona dan Willem II terbukti lebih sukses. Man City masih yakin bahwa Muric akan berkembang menjadi penjaga gawang yang luar biasa dan Muric mempertahankan kepercayaan kepada Pep Guardiola.

RB: Cameron Humphreys (Tom Dele-Bashiru, 46)

Cameron Humphreys telah bermain untuk tim utama pada saat bermain melawan Tottenham. Tapi, itu akan menjadi satu-satunya penampilan seniornya untuk Man City. Bek sayap, yang tampil dalam dua pertandingan Piala FA pada 2016, itu bergabung dengan klub Belgia, Zulte Waregem, pada musim panas 2019.

Sementara Dele-Bashiru bergabung dengan Watford dengan kontrak enam tahun pada 2019 dan mencetak gol dalam debutnya melawan Tranmere Rovers dalam pertandingan Piala FA. Tapi, dia menderita cedera ligamen anterior pada debut liga melawan Reading pada Oktober 2020 dan baru saja kembali bugar baru-baru ini.

CB: Joel Latibeaudiere

Kredit: instagram.com/latibeaudiere

Tim Inggris yang memenangkan Piala Dunia U-17 2017 di India termasuk Foden dan Jadon Sancho. Tapi, kaptennya adalah Joel Latibeaudiere. Sayangnya, bek tengah tersebut kurang menikmati kesuksesan dibandingkan mantan rekan setimnya di Man City.

Latibeaudiere pindah ke tim Championship, Swansea City, pada 2020 untuk bermain lebih banyak di tim utama. Di sana, dia bersatu kembali dengan mantan pelatih Man City U-17, Steve Cooper.

“Itu tidak sulit karena saya memikirkan tentang karier saya sendiri dan saya tahu saya harus benar-benar keluar. Saya tidak akan mendapat kesempatan di sana, dan saya tahu saya harus pergi dan bermain dan membuat jalan saya sendiri,” kata Latibeaudiere kepada Daily Mirror.

“Ketika Swansea masuk, saya berada di atas bulan. Saya kenal beberapa staf dan saya tahu banyak pemain yang sudah bermain di sini yang hanya mengatakan hal-hal baik. Rasanya seperti langkah yang benar,” tambah Latibeaudiere.

CB: Tosin Adarabioyo

Setelah masa peminjaman yang sukses di West Brom dan Blackburn, Man City menguangkan Tosin Adarabioyo dan menjualnya ke Fulham sebelum musim 2020/2021. Pemain berusia 23 tahun itu tampil mengesankan, meski Fulham terdegradasi dan membuat 193 sapuan di Liga Premier.

Setelah membuktikan dirinya mampu di divisi teratas, Adarabioyo kemungkinan akan pindah musim panas ini. Arsenal dan Norwich City dikabarkan tertarik dengan jasanya.

LB: Ed Francis

Libero.id

Kredit: instagram.com/edwardfrancis38

Setelah lulus dari Akademi Man City pada musim panas 2018, Ed Francis dipinjamkan ke klub Belanda, Almere City, sebelum melakukan transfer permanen ke Wolverhampton Wanderers enam bulan kemudian.

Setelah berjuang untuk masuk ke tim utama Man City, bek tengah tersebut mengalami nasib yang sama di Molineux Stadium. Francis tidak pernah bermain untuk tim pertama di Wolves dan sekarang bergabung dengan Harrogate Town di League Two.

CM: Matt Smith

Lahir di Inggris, tapi mewakili Wales di tingkat internasional, Smith jarang masuk daftar ini karena masih tercatat di buku Man City. Gelandang tersebut menikmati masa pinjaman di FC Twente, QPR, Charlton, dan Doncaster. Saat ini dia masuk dalam skuad Wales untuk Euro 2020.

CM: Phil Foden

Libero.id

Kredit: instagram.com/philfoden

Tetap di Man City hingga hari ini. Bahkan, pemuda berusia 21 tahun tersebut menjadi pemain inti The Citizens di banyak pertandingan kompetitif. Pada musim panas nanti, Foden juga mendapatkan kesempatan bermain di Euro 2020 bersama The Three Lions.

CM: Brahim Diaz

Libero.id

Kredit: instagram.com/brahim

Selain Foden, Brahim Diaz telah melihat pemain paling sukses di daftar ini. Man City tidak pernah ingin menjual Diaz. Tapi, penyerang itu ingin pergi setelah kontraknya berakhir. Akhirnya, Guardiola memangkas kerugiannya dan menjual Diaz ke Real Madrid pada Januari 2019 dengan biaya 17 juta euro.

Pemuda berusia 21 tahun itu bermain-main di skuad yang sebenarnya. Dia membuat 21 penampilan selama 1,5 musim tanpa pernah cukup membuktikan dirinya sebagai starter. Peminjaman ke Milan telah membuat keajaiban bagi Diaz. Tujuh gol dalam 39 penampilan adalah bukti bahwa dia memainkan peran penting dalam kebangkitan raksasa Italia itu.

RW: Ian Poveda (Benjamin Garre, 46)

Pencetak dua gol melawan Spurs, Ian Poveda hanya tampil satu kali di tim utama di bawah Pep Guardiola dan bergabung dengan Leeds United dengan kontrak permanen pada Januari 2020. Meski mendapat pujian setiap kali tampil, pemain sayap muda itu menemukan peluang yang sulit didapat di Elland Road.

Setelah bermain 11 kali selama musim 2020/2021, Poveda disarankan untuk mencari kesepakatan di tempat lain untuk meningkatkan menit bermainnya. Itu karena Leeds dilaporkan tertarik untuk mendatangkan pemain sayap lain.

Sementara Benjamin Garre memutuskan untuk meninggalkan Man City demi mencari lebih banyak sepakbola tim utama dan beralih ke Racing Club de Avellaneda di negara asalnya Argentina.

“Guardiola menelepon saya ketika saya tiba di Racing untuk mendoakan yang terbaik. Saya telah belajar banyak dari Pep. Dia pelatih kelas atas. Saya sangat berterima kasih atas semua yang dia berikan kepada saya,” kata Garre kepada Manchester Evening News.

LW: Luke Bolton (Lorenzo Gonzalez, 83)

Luke Bolton telah menghabiskan waktu di Wycombe, Luton, dan Dundee United sebagai pemain pinjaman. Dia bermain bagus selama masa peminjaman dan belum jelas apakah akan kembali ke Man City untuk musim depan atau kembali dipinjamkan ke klub lain.

Sementara Lorenzo Gonzalez adalah salah satu dari line-up ini yang tidak pernah bermain untuk Man City hingga hari ini. Sekarang, dia bermain di Swiss untuk St. Gallen setelah sempat berada di Malaga.

ST: Lukas Nmecha

Libero.id

Kredit: instagram.com/l.nmecha_

Lukas Nmecha telah mencetak gol untuk Anderlecht musim ini. Dia memproduksi 10 gol untuk tim asuhan Vincent Kompany. Penampilannya menjadi sesuatu yang mengejutkan mengingat masa peminjaman sebelumnya di Preston, Wolfsburg, dan Middlesbrough cukup mengecewakan.

Anderlecht sangat ingin mempertahankannya. Tapi, Man City juga tergoda untuk mempertahankan pemain berusia 22 tahun itu.



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *